Situasi Papua Makin Rawan, ELSHAM Himbau OAP Waspada


Situasi Papua Makin Rawan, ELSHAM Himbau OAP Waspada

Jayapura, Jubi – Suhu politik Papua terkini sangat tinggi. Situasi itu membuat keamanan orang Asli Papua (OAP) tidak terjamin. Orang Asli Papua berada dalam ancaman dan terror yang sangat luar biasa.

Situasi itu menjadi perhatian Direktur ELSHAM Jayapura, Ferry Marisan. Ia menghimbau kepada semua orang Asli Papua waspada ketika meninggalkan rumah. Karena ancaman ada di depan mata.

“Saya himbau kepada aktivis HAM, aktivis Politik, Pemuda gereja, aktivis perempuan, tokoh Pemuda, masyarakat, harus berhati-hati dalam situasi ini,” ungkap Marisan kepada Jubi di Abepura, Kota Jayapura, Papua, Selasa (24/05/2016)

Kata Marisan, pihaknya mendapat info ada banyak wajah baru masuk ke Papua. Mereka itu berkeliaran di Papua, terutama di kota-kota. Kehadiran wajah baru itu benar atau tidak, yang jelas ada ancaman bagi orang Papua.

“Mereka membawa rencana buruk. Targetnya aktivis Papua. Saya dengar itu dua Minggu sebelum Robert Jirmau dibunuh,” ungkapnya.

Robert Jitmau adalah aktivis Papua. Ia menjabat Sekretaris Solidaritas Pedangang Asli Papua (SOLPAP). Tewas ditabrak Mobil Pada 20 Mei 2015 di sekitar Pantai Hamadi.

Bukan hanya Robert yang tewas, Pada 23 Mei 2016, seorang pemuda pun tewas di wilayah Abepura, Kota Jayapura. Pemuda yang tidak diketahui namanya itu pun tewas seketika.

Hari berikutnya, di Kabupaten Nabire, dikabarkan warga atas nama Yonte Pigome dan Jimmy Semu menjadi korban sajatam orang tak di kenal.

“Semua ini bagian dari terror. Pelaku ingin kontrol psikologi orang Papua, terutama menjelang sidang Melanesia Spearhead Group yang akan menentukan Papua menjadi anggota MSG atau tidak,” katanya.

MSG adalah oraganisasi regional dengan anggota negara-negara yang penduduknya orang-orang Melanesia. Anggota, FIji, Vanuatu, Kepulauan Salomon, dan organisasi politik perlawanan Kanak.

Mario Yumte, aktivis Politik yang berdomisili di Sorong, Papua Barat mengatakan ancaman itu konsekuensi dari keberhasilan politik orang Papua.

“Ancaman itu tidak perlu Kita takuti tetapi kita waspadai,” tegasnya.

Kata dia, ancaman ataupun terror itu tidak akan membatasi perlawanan damai. Perlawanan itu akan berhenti bersamaan dengan mengusir kolonial Indonesia.

“Kita lawan sampai Papua merdeka,” tegasnya.(*)

Foto Vicky Mans.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s